Ayo, Mumpung di Malang!

Di awal Juni yang lalu, saya dan temen-temen satu majoring di kampus dapat tugas untuk praktek kerja di Malang selama dua minggu. Kami kebagian praktek di salah satu RSJ besar di Malang, namanya RSJ Radjiman Wediodiningrat. Kalau perginya untuk liburan, pastinya banyak destinasi kuliner yang jadi tujuan saya. Tapi karena ini pergi untuk tugas (dan tiap hari makanan udah tersedia) ya saya ga berharap banyak waktu berangkat.

Tapi ternyata dengan kalimat “Ayo, Mumpung di Malang” semua bisa terjadi. Saya bisa kulineran, bisa main, dan ngunjungin tempat-tempat yang belum pernah dikunjungin. Ya walaupun ga banyak, here I’ll share the story for you 🙂

***

Poli Gizi Rumah Sakit – Untuk makanan selama dua minggu, setiap hari saya dan temen-temen udah terjamin sama satu bagian RS yang namanya Poli Gizi. Jadi mau pagi, siang, atau malam kalau lapar ya tinggal datang ke Poli Gizi aja. Ini dia beberapa hidangan yang sempet saya foto.

01

02

04

05

03

Look at that Bon Cabe? Ini kelakuan saya dan yang lain yang ngerasa makanan dari Poli Gizi terlalu sehat dan kurang rasa. Akhirnya tiap jam makan kami selalu bawa bon cabe buat nambahin rasa XD

27

Dari semua makan selama dua minggu, my favorite goes to this Lele Goreng. Enaaaakk~

***

Kulineran – Di weekend pertama, saya dijemput sepupu yang tinggal di Malang untuk nyobain salah satu kuliner yang menurut dia juara. And he took me to Bebek Sinjay Madura. Ada yang pernah denger?

06

Dengan harga Rp25.000,00 kita udah bisa dapetin satu piring bebek-nasi dan teh botol. Paling juara sih sambalnya yang ga ada ampun pedesnya. Denger-denger, Bebek Sinjay Madura ini terkenal banget di Maduranya dan ketika saya dateng ke cabang yang di Malang ini emang sih tempatnya ramai dan beberapa kali lewat keliatan ga pernah sepi pengunjung.

25

Nah di minggu kedua, saya dan temen-temen main ke alun-alunnya Kota Batu yang ternyata ga jauh-jauh amat dari Malang. Ternyata jajanan alun-alun di kota apapun mirip-mirip ya. Ada gulali, ice cone pinggir jalan, dan pastinya ada cang kacang kacang~

07

Nah yang di atas ini juga salah satu warung tenda yang ada di sekitar alun-alun. Saya lupa nama tempatnya, tapi waktu pesan lele goreng ternyata lelenya kecil-kecil dan dalam satu porsi dapat 3 ekor. Untuk rasanya sendiri ga beda jauh sama lele goreng lainnya, tapi bentuknya yang lebih kecil bikin bagian crispynya lebih kerasa dengan daging yang lebih sedikit.

23

Sebelum berangkat ke Malang beberapa temen sempet bilang ke saya untuk nyobain bakso bakar, salah satu menu kuliner khasnya orang Malang. Katanya sih gitu. Nah akhirnya di sela-sela waktu jaga RS, saya dan temen-temen lainnya nyobain ke Bakso Bakar Pahlawan Trip. Di foto atas adalah bakso bakarnya (Rp9.000,00).

24

Dan yang di atas ini adalah Tahu Bakar (Rp13.000,00).

26

Selain menu yang bakar-bakaran, di sini juga ada Mie Pangsit (Rp10.000,00) dan menu-menu andalan lainnya.

15

Bakpao telo di atas ini adalah bakpao yang dibuat dari ubi telo. Di tiap boxnya ada tiga warna bakpao (ungu, kuning, hijau). Di masing-masing bakpao ada titik dengan berbagai jumlah dan warna yang nunjukkin apa isi bakpao itu. Cocok nih buat oleh-oleh 🙂

***

Eco Green Park – Weekend pertama datang. Karena ga mau terkungkung tiap hari gaul sama pasien doang, walaupun cape banget akhirnya kami memutuskan buat jalan-jalan. Tujuan utama adalah Jatim Park 2 dan Eco Green Park. Ya emang ga banyak kulineran sih, lebih banyak ketemu binatang XD

21

Jerapah 94uL, ditindik telinganya

17

Kakaktua Macau yang lagi bengong

14

Say hello to Catherine the cockatoo. Pardon my face, ini kalo nambah jepretannya harus nambah lagi bayarnya soalnya *anaknya hemat gamau rugi*

16

Nah jalan-jalan di tempat main kayak gini emang jenis kuliner yang paling laris adalah ice cream atau minuman segar. Di foto atas ini adalah Vanilla Ice Cone yang ditaburi coklat cair dengan harga Rp5.000,00.

08

Dan yang ini adalah Es Potong yang harga per-3-potongnya adalah Rp10.000,00. Sayangnya kita ga bisa milih mau kombinasi rasanya apa aja, soalnya udah dibungkus rapi dengan kombinasi pilihan dari tenantnya.

***

Bromo Mountain – Ke Malang (katanya sih) belum lengkap kalau ga ke Bromo. Jadi di hari terakhir kami di Malang, saya dan temen-temen berangkat tengah malam untuk naik ke Bromo. Ada empat titik yang jadi pemberhentian di sana. Titik pertama adalah Sunrise View Point. Untuk yang pernah ke Bromo mungkin udah tau. Tapi yang belum pernah, believe me, keren banget ngeliat bintang-bintang dan sunrise dari atas sana.

09

Foto di atas ini ga ada apa-apanya pokoknya. Aslinya berkali lipat lebih keren.

11

Masih di titik yang sama, sekitar jam 06.00.

12

Titik kedua adalah Savana Bromo atau lebih sering disebut Bukit Teletubbies. Langitnya bersih banget, keren. By the way yang jadi model itu mba-mba ga jelas, abaikan aja.

19

Titik ketiga, Pasir Berbisik. Psst psst psst, it said.

22

The last is Puncak Bromo. Tapi sayangnya saya ga ngecapture gambar yang cukup bagus untuk dishare di sini. Yang jelas di puncak sana saya sempet beli Eidelweiss dengan harga Rp10.000,00 dari bapak-bapak tua (pak, semoga jualannya laris ya pak). Foto di atas ini dicapture setelah saya sampai di kaki Bromo.

ssss

Dan ini adalah saya dan temen-temen satu angkatan. Hi guys! 😀

***

Senin sampai Jumat, pagi sampai malam kami harus jaga di RS. Sabtu Minggu ngebela-belain keluar buat main. Biarpun rasanya cape banget, kayak yang saya bilang di awal, ada satu kalimat yang bikin termotivasi dari temen saya: “Ayo, mumpung di Malang.” Kapan lagi ya kan?

Tapi akhirnya setelah dua minggu, kami harus kembali ke Bandung untuk…

Ngebuat laporan praktek 😦
Dilanjut dengan presentasi 😦
Dilanjut dengan ujian 😦

But anyway semua udah berlalu sekarang. Thank you Malang for the amazing two weeks! See you when I see you! :*

 

Regards,